Menpan Serahkan Evaluasi Penerapan IT Pemerintah ke JK

Jakarta – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Syafruddin akan menyerahkan hasil evaluasi sistem pemerintahan berbasis elektroknik (SPBE) 2018 ke Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) hari ini. Evaluasi itu merupakan penilaian Kementerian PANRB terhadap instansi pemerintah pusat maupun daerah dalam penerapan layanan berbasis elektronik.

Syafruddin mengatakan, SPBE memberikan manfaat besar untuk tata kelola pemerintah. Dia bilang, SPBE mempermudah pengawasan hingga meningkatkan pelayanan.

“Kalau semua infrastruktur itu disinkronkan dari seluruh kementerian lembaga, pemda, sangat efektif efisien dalam aspek-aspek controlling, pengawasan, sekaligus mempercepat kinerja dan tata kelola pemerintahan dari tingkat pusat hingga daerah. Karena kita bisa monitoring dan yang pasti percepatan layanan publik,” ujarnya, di Hotel Bidakara Jakarta, Kamis (28/3/2019).

Deputi Bidang Kelembagan dan Tata Laksana Kementerian PANRB Rini Widyantini mengatakan, evaluasi ini dilakukan pada 616 kementerian lembaga pusat hingga daerah, serta Polri. Evaluasi ini dilakukan untuk mengetahui kematangan daerah dalam menerapkan layanan berbasis elektronik.

“Kenapa sistem SPBE untuk mengetahui maturity level SPBE, SPBE itu selama ini jargonnya electronic government,” ujarnya.

“Bagaimana penggunaan tata kelola berbasis IT pada instansi pemerintah, SPBE ini bukan mencari bagus atau buruk, tapi sebetulnya digunakan alat kondisi faktual memotret kondisi SPBE daerah. Selama ini belum ada yang menilai,” tambahnya.

Sambungnya, penilaian tersebut menitikberatkan pada tiga aspek yakni kebijakan, tata kelola, dan layanan.

“Masing-masing instansi pusat maupun pemerintah daerah berbeda, ada yang maju sekali, ada juga belum mulai. Bukan hanya dilihat kecanggihan teknologinya, yang kita nilai 3 domain, kebijakan, tata kelola, layanannya,” tutupnya.

(eds/eds)