Harakiri, Pisau Bully, Bangkai Kecoa

harakiri

harakiri

Harakiri

Diceritakan sebuah kisah :
Ada seorang perempuan panggil aja Nina (bukan nama sebenarnya)
Nina seorang Pramuria.
Tapi Nina punya cita-cita. Nina punya mimpi.
Nina kuliah, Nina biayain adiknya yang masih sekolah.
Awalnya semua temen temen Nina tidak tahu tentang apa pekerjaan Nina.
Tetapi suatu saat ada satu teman baiknya yang tahu, sebut saja Santi (bukan nama sebenarnya) setelah Santi tau, Nina langsung cerita semuanya. Awal mulanya, dan semua alasan Nina
Santi kaget, dari sekian banyak temen Santi yang bandel, cuma Nina yang bener-bener diluar dugaan.
Santi gak tahu hidup Nina pahit banget, sakit banget, gak bisa Santi ceritain karena bener-benar privasi dan yang jelas Santi yakin gak bisa ngelewatin kaya yang Nina lewatin, mungkin Santi sudah bunuh diri. Tapi Nina engga nyerah
Nina butuh temen. Nina udah ga punya siapa-siapa.

Sampai suatu saat yang ditakutin Nina dateng. Temen kuliah Nina tahu. Semuanya tahu. Nina di bully dan di hardik seenak mulut mereka tanpa tahu cerita hidup Nina gimana.
Nina nangis-nangia nelpon Santi. Nina masih di kampus dan Nina gak berani masuk ke kelas. Akhirnya, Santi suruh Nina pulang. Sampe Nina tenang, baru Santi ijinin Nina untuk kuliah lagi.

Santi gak ngerti sama mereka yang berani-beraninya ngebully ala sinetron.
Apa mulut mereka sesuci tuhan sampe berhak menghukum orang yang ga punya salah sama mereka.
Nina emang punya masalah sama tuhan, tapi gak punya masalah sama mereka.
Nina tahu kalau dihina, Nina juga tahu bahwa Nina udah engga pantes hidup. Tapi Nina punya mimpi dan cita-cita yang bikin Nina masih mau hidup, masih ada adiknya juga yang harus Nina tanggung. Nina tahu kesalahan yang Nina lakukan, karena Nina sendiri bilang kalau Nina engga bakal dimaafin Tuhan, Nina bilang, Nina ga punya pilihan.
Santi menyangkal, masih banyak pilihan
Dan ternyata gak semudah itu. Sekali orang jatuh ke pekerjaan itu, jangan harap bisa keluar dengan selamat
Dan mereka yang ngejudge gak tahu itu. Yang mereka tahu hanya Nina itu hina dan mereka suci, Titik.
Nina nangis depan Santi, dan bahkan Santi Nangis juga.
“Ga usah mimpi bisa lulus, jablay ga pantes kuliah”
Itu kata temen-temen Nina. Dan Santi ikut terpukul. Selalu Santi tanemin ke Nina, setiap orang wajib punya mimpi biar bisa hidup. Setiap orang berhak punya mimpi sehina apapun itu.
Selama bertahun-tahun dan hancur gitu aja dengan 1 kalimat hinaan teman teman Nina.
Nina ga sadar kalimatnya itu lebih parah dari pisau. Membunuh jiwa, tetapi raganya tetap hidup

Setelah beberapa hari, Nina tenang. Santi menyarankan Nina kuliah lagi, dengan syarat kalau ada apa-apa langsung pulang. Gak usah sok kuat.
Nina selalu pengen terlihat kuat, Santi tahu Nina rapuh banget, karena masa lalunya yang sangat gelap.
Badannya kurus, matanya sayu, meskipun begitu dia tetap cantik.

Dan hari itu gagal. Nina pulang tapi enggak bilang.
Santi tau dari adiknya kalau Nina pulang sambil nangis lagi.
Nina di bully lagi, lagi, dan lagi.
Ya tuhan, mereka enggak lebih suci dari Nina di mata Santi.
BUKAN, bukan Santi belain Nina karena Nina temen Santi.
Tapi Santi tahu Nina lagi berjuang. Dan Nina tahu alasan kenapa Santi belain Nina. Dan lagi mereka ga berhak ngomong apa-apa.

Hinakah Nina? Yaudah. Itu hinanya Nina ke tuhan. Nina gak ngaruh ke hidup orang. Gak ngusik atau ngebunuh orang. Biarkan Nina jalani hidup Nina. Gak usah ambil kesimpulan dari hal yang enggak mereka ketahui.

Hari itu berulang terus menerus sampai akhirnya Nina mutusin buat berhenti kuliah
Nina ngubur mimpinya dalam-dalam. Kalian tahu mimpinya apa? Nina mau jadi Pengusaha Cita-citanya dari kecil. Supaya bisa bantu sesama,
Dan Nina kubur mimpi itu dalam -dalam, Nina nyerah. Karena mulut-mulut biadab yang tidak tahu dan hanya mengukur diri orang dengan baju mereka ukuran diri mereka, bak orang yang mengukur baju orang dengan dirinya. Selamanya pemikiran itu gak bakal nyambung.
Nina menjauh dari mimpinya dan juga Santi
“San, kamu selalu bisa bikin aku yakin sama mimpiku. Sorry aku gak bisa sering ketemu kamu lagi,San”
Itu katanya.
Lalu gimana?
Nina menjalani hidupnya flat datar hanya utk nyari uang, buat adiknya lulus SMA.
BBM Santi di bales singkat-singkat
Dan akhirnya Santi ikutin maunya Nina. Mereka berjarak, Nina bergerak menjauh

Terus sekarang Nina apa kabar?
Nina sudah meninggal tepat hari ini 6 Bulan yang lalu. Tepat setelah adiknya lulus SMA Nina sakit. Santi gak tahu, karena Nina nyimpen penyakit ini sudah lama.Nina gak pernah cerita.
Nina nyerahin berkas-berkas, termasuk asuransi pendidikan adiknya yang Santi juga gak tahu kalau
Nina meninggal secepat ini. Nina terbebas dan masuk ke babak baru
“San, Aku sudah siap buat diadili dan dihukum” katanya sehari sebelum Nina meninggal
Tuhan Maha Adil. Apapun yang terjadi nanti disana, Tuhan sudah mengukurnya.
Nina cuma bisa nangis.
Santi nyesel gak bisa bawa Nina ke dunia yang lebih baik dan lebih normal sebelum Nina pergi.
Benarkah Itu kesalahan Santi? Begitukah?

Semoga, dan semoga. Tidak ada Nina-Nina lain lagi.
Mereka gak butuh bully, mereka butuh di rangkul dan perlahan dibawa ke hidup yang lebih baik
Hentikan bullying
Mulut kalian gak lebih wangi dari bangkai kecoa, bahkan kroco.

Santi setuju dengan ungkapan:
Allah menyediakan opsi penambah pahala berlipat lipat buat mengganti pahala lain yg gugur, dan cuma DIA yg tahu perihal gugur atau tidaknya suatu pahala
Amin..

 

Kisah di atas fiksi belaka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *