Budiman Sudjatmiko: Saya Juga Ikut Berkelahi Melawannya

jpnn.com, JAKARTA – Pentolan aktivis 1998 Budiman Sudjatmiko mengomentari kicauan anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Achsanul Qosasi terkait penilaian terhadap Orde Baru.

Anggota DPR periode 2014-2019 terkesan tidak terima Orde Baru disebut lebih baik dari era reformasi saat ini.

“Di masa Orba tak ada BPJS, Dana BOS, Otonomi, Dana Otsus, @UUDesa & presidennya tak ganti2. Berminat balik ke sana?,” twit Budiman lewat akun Twitter @Budimandjatmiko, Minggu (26/4).

Baca Juga:

Pria yang sempat ditahan karena vokal menentang Orde Baru ini menegaskan, tak sudi jika Indonesia kembali ke masa Orde Baru.

“Saya sih gak mau karena saya jg ikut berkelahi melawannya..Entah bagi yg tak terlibat dalam perkelahiannya & jd penikmat,” twit @Budimandjatmiko.

Dalam kicauannya Budiman menyertakan twit @AqsanulQosasi. Anggota BPK yang sudah menjabat sejak 2014 ini sebelumnya menyebut-nyebut soal Orde Baru.

Baca Juga:

“Kenapa Orba lebih berpihak? Krn dulu banyak kebijakan utk mrk: – 20% Kredit Bank Wajib kesektor UMKM & Koperasi. – KIK (Kredit Investasi Kecil) – KMKP (Modal Krj Permanen). – KUT (Usaha Tani). – KCK (Candak Kulak) – KKPA (Aggt Koperasi Primer). – Kupedes & Simpedes. Berjalan baik,” twit @AqsanulQosasi.

Kicauan yang diunggah Sabtu (25/4) kemarin itu ditanggapi secara beragam oleh warganet.