Debat Keempat Pilpres Milik Prabowo

Debat Keempat Pilpres Milik Prabowo - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA – Pengamat politik Universitas Islam Negeri Jakarta, Pangi Syarwi Chaniago Prabowo dan Jokowi menunjukkan ciri khas masing-masing dalam debat keempat Pilpres 2019, Sabtu (30/3). Jokowi misalnya, tidak agresif dan tidak ofensif. Sementara, Prabowo kembali kepada identitas dia yang keras dan tegas.

“Debat keempat ini diambil oleh Prabowo, lebih didominasi oleh Prabowo. Tidak ada di situ senyum-senyum dan cengengesan, beliau ingin mengesankan kepemimpinan strong leadership itu tidak bisa main-main karena ini harga mati dalam sebuah negara dalam rangka menjaga kedaulatan negara,” terang Pangi di Jakarta.

Direktur Voxpol Institute ini menambahkan, kedua kandidat juga mengklarifikasi soal tuduhan yang dialamatkan kepada mereka. Seperti Jokowi itu dituduh sebagai antek asing dan PKI sedangkan Prabowo dituduh sebagai akan mendirikan khilafah.

“Makanya seperti yang disampaikan Hendropriyono juga soal ideologi agak recehan juga dan berpotensi memecah belah, karena soal ideologi ini digoreng, dijual dan dijadikan sebagai komoditas politik,” sambungnya.

Merujuk pada debat semalam pula, Pangi memaparkan tuduhan yang dialamatkan ke Prabowo patah di tengah jalan. Bahkan narasi tersebut dianggap sangat dangkal.

“Pak Prabowo kan mengatakan bahwa saya ini lahir dari keluarga Nasrani, itu kan dia udah kesal betul ‘bagaimana kemudian saya dituduh anti pancasila, saya ini prajurit saya bersumpah. Saya ini patriot yang berani mati demi bangsa dan negara’ dengan klarifikasi itu sebetulnya tuduhan itu sudah terjawab dan sudah selesai,” jelasnya.

Kendati demikian, Pangi mengkritisi klaim petahana terkait hubungan inernasional terutama dalam mediasi konflik Myanmar. Menurutnya, pemerintah tidak memperlihatkan barganing bahwa Indonesia mampu menghentikan genosida dan pelanggaran HAM di Myanmar tersebut.

“Kita hanya mengutuk, itu tidak penting bagi negara mengutuk itu, tapi bagaimana menghentikan. Negara harus bisa mengancam dan membuat hubungan diplomatis itu clear,” paparnya.