Demokrat Desak Penyidikan Independen atas Pengakuan Kapolsek Pasirwangi

Demokrat Desak Penyidikan Independen atas Pengakuan Kapolsek Pasirwangi - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA – Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) Partai Demokrat Rachland Nashidik mendesak pembentukan tim penyidik independen atas pengakuan Kapolsek Pasirwangi AKP Sulman Azis.

Dalam pengakuannya, Sulman menyebut disuruh atasannya Kapolres Garut AKBP Budi Satria Wiguna, untuk memenangkan petahana Joko Widodo-Ma’ruf Amin dalam pemilihan presiden (Pilpres) 2019.

Menurut Rachland, pengakuan Sulman perlu diseriusi, kendati Budi Satria membantah. Dia mengatakan, pengakuan Sulman berhubungan dengan kepentingan publik.

“Harusnya ada penyelidikan independen untuk menentukan apa dan siapa yang benar,” cuit Rachland dalam akun Twitter @RachlanNashidik, Senin (1/4).

BACA JUGA: Bamsoet Minta Propam Usut Pengakuan Mantan Kapolsek

Menurut Rachland, Kapolri Jenderal Tito Karnavian harus mempunyai sikap tegas atas pengakuan Sulman. Tito harus menunjukkan sikap netral sehingga masyarakat percaya dengan kinerja Polri.

“Pak Tito, situasi ini tak memberi anda pilihan mudah. Bila anda mengambil pilihan benar, situasi belum tentu lebih baik, tetapi anda tak akan dicatat oleh sejarah sebagai figur yang ikut bersalah. Maka berusahalah agar tidak menempatkan diri dalam sejarah,” tegas Rachland.

Sebelumnya, mantan Kapolsek Pasirwangi AKP Sulman Aziz mengeluarkan pernyataan mengejutkan. Dia terang-terangan menyebut para kapolsek di Garut, Jawa Barat, diperintahkan oleh Kapolres Garut AKBP Budi Satria Wiguna untuk mendukung pasangan capres dan cawapres nomor urut 01.