Ketum PB HMI: Demo Mahasiswa Perlu Meniru Aktivis 98

Demo mahasiswa dari berbagai universitas di depan gedung DPR, Jakarta, Selasa (24/9). Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA – Gelombang besar demo mahasiswa beberapa hari belakangan ini menyuarakan aspirasi menolak revisi UU KPK dan RKUHP.

Ketua Umum PB HMI (Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam) mengajak para aktivis mahasiswa untuk menempuh langkah-langkah konstitusional dalam menyikapi dua isu tersebut.

“Terkait UU KPK mari kita kaji bersama. Mari kita masuk ke langkah-langkah konstitusional, misalnya judicial review dan sebagainya,” ucap Ketua Umum PB HMI Saddam Al Jihad melalui telepon selulernya, di Jakarta, Minggu (29/9).

Baca Juga:

Lebih lanjut, pria yang akrab dipanggil Saddam itu mengajak seluruh mahasiswa Indonesia dari berbagai latar belakang gerakan, untuk menggelar temu mahasiswa nasional. Tujuannya, mengkaji undang-undang atau rancangan undang-undang (UU dan RUU) yang dinilai kontroversial.

Menurut Saddam, tuntutan yang diusung dalam aksi demo mahasiswa, akan lebih baik jika melalui proses kajian sebelumnya, seperti dilakukan aktivis 1998. Selain kajian, juga dilakukan evaluasi.

“Saya mau bilang bahwa gerakan-gerakan teman-teman mahasiswa kemarin harus diawali juga dengan kajian, aksi, dan kemudian kita evaluasi,” kata Saddam. (Antara/jpnn)

Baca Juga: