Survei CSIS: Jarak Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf dengan Prabowo-Sandi Masih Besar

Survei CSIS: Jarak Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf dengan Prabowo-Sandi Masih Besar - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA – Centre for Strategic and International Studies (CSIS) merilis hasil surveinya tentang elektabilitas kandidat yang bersaing di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019. Berdasar hasil survei pada 15-22 Maret di 34 provinsi, selisih elektabilitas antara Joko Widodo – KH Ma’ruf Amin dengan Prabowo Subianto – Sandiaga S Uno di angka 18,1 persen.

Peneliti CSIS Arya Fernandes mengatakan, elektabilitas Jokowi – Ma’ruf di angka 51,4 persen, sedangkan tingkat keterpilihan Prabowo – Sandi adalah 33,3 persen. “Selisih elektabilitas antarcapres-cawapres masih besar,” kata Arya saat memaparkan hasil survei CSIS di Hotel Fairmont, Jakarta Pusat, Kamis (28/3).

Hanya saja, responden survei CSIS yang tidak menjawab dan belum menentukan pilihan masih cukup besar. Namun, angkanya masih di bawah jarak elektabilitas.

“Terdapat 14,1 persen responden tidak menjawab dan 1,2 persen belum menentukan pilihan,” ungkap dia. Baca juga: Elektabilitas Prabowo – Sandi Unggul, tapi Selisih Belum Dua Digit

Survei CSIS juga mengukur tingkat kemantapan pemilih terhadap masing-masing kandidat. Tingkat kemantapan pemilih Jokowi – Ma’ruf juga lebih besar ketimbang pendukung Prabowo – Sandi.

“Tingkat kemantapan pilihan di paslon Jokowi – Ma’ruf sebesar 84,4 persen. Di paslon Prabowo – Sandiaga, tingkat kemantapan pilihan sebesar 81,3 persen,” ungkap dia.

Baca juga: Ingatkan Kubu Jokowi dan Prabowo Tak Langsung Puas oleh Hasil Survei

Survei CSIS itu melibatkan 1.960 responden. Survei dengan metode multistage random sampling itu memiliki margin of error sebesar 2,21 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.(Mg10/jpnn)